April Comes Earlier

by astridirma

Kertas A3 putih yang saya tempel di lemari hitam kamar terlihat kontras. Apalagi kalau dilihat lebih dekat, ada 7 baris mata kuliah dengan font besar, cetak tebal yang diapit nama hari dan jam. Seperti: senin SPA 5 08.00-15.00. Disebelahnya masih ada sisa putih setengah halaman yang kalau dilihat dari jarak setengah meter, baru ketahuan kalau ada tulisan kecil berderet kecil-kecil disana. Ya, tulisan saya.

Konsekuensi manusia pelupa, saya harus lihat kertas jadwal itu setiap waktu. Tapi cuma dirumah, karena ga kuat angkat lemari kemana-mana. Makanya, sengaja saya copy gede-gede biar jadi pont of interest di kamar. Barusan saya nambah tulisan di baris paling atas, 3 cm dari tulisan gede SPA 5: senin, 6 april. Trandes finish -> konsul denah. Dan itu yang saya lakukan semalam, weekend bersama trandes SPA. Saya pikir sudah selesai hari senin lalu, tapi masih revisi juga akhirnya. Ironis, mungkin sebelum 4 hard file TA diserahkan di perpustakaan, saya ga akan bisa weekend dengan tenang. Di bawah tulisan trandes yang saya tulis dengan sedikit menekan pensil biar hurufnya terlihat tebal, saya tulils lagi: open sat project – mau sampe kapan ngelamunnya?

Kenapa yang saya sebut terakhir ini bebannya lebih terasa daripada SPA – yang jelas-jelas sudah mengambil waktu tidur saya 2 tahun terakhir ini – ? Well, this is an usual project that unusual for me. Tiap kali ketemu mas Rudi, tatapannya berasa maksa saya buat cepet-cepet selesein gambar dan kurang lebih senyumnya berarti seperti ini: ‘Masa gambar gitu aja lama si?’ …yang berulang kali saya jawab dengan senyum-senyum bloon aja.

Yah,honestly saya ga sreg kalau belum dapet site plan fak.pertanian sendiri. Desain yang saya gambar berasa ga valid. Uncountable. Nah lo! Selain itu, jadi manusia sok perfeksionis begini yang bikin bête adalah tiap kali mau gambar, adaa..aja pengen buat bentuk baru. Makanya saya tulis mau sampe kapan ngelamunnya. Ga selesai-selesai kalo gitu.

Kalau Sita, bilang, ‘Fokus trid… fokus..’

*diem sebentar*

Oke.

Efek samping manusia yang pengen banyak acara biar ga-keliatan-males-kalo-cuma-tidur-tiduran-dirumah adalah no time for herself. Dan judul dari kalimat ini adalah that is me. Padahal saya ga merasa sibuk sama sekali. Buktinya saya masih sempat mandi lama-lama dan makan sehari 5 kali. 2 kali pakai nasi, 3 kali nyemil. (ukuran ini tidak mengikat. Sewaktu-waktu bisa bertambah). Temen saya banyak yang bilang, mereka ga pernah lihat saya di kampus. *walah* The fact is saya ngampus terus, bahkan ga ada jadwal pun saya ngampus. Itu juga dari pagi sampai sore. Lha, how come pada bilang gitu yah?

Later saya sadar, ternyata saya memang cuma nongol seperlunya di kampus, gd 2 teknik. Cuma buat kuliah yang selalu telat masuk dan setelah selesai langsung keluar buru-buru. Selebihnya saya ngabur ke puskom. Temen-temen jadi heran, kadang sebel, saya sudah menduakan mereka dengan tempat ini. Kesenangan apa yang mau saya tukar dengan makan siang bareng di bambu, nonton DVD di kosan dan tidur-tiduran ga jelas nunggu kuliah? ‘Ada yang cakep ya, Trid?’ temen saya sampe nanya gitu juga.

Hm, implisif kalau saya mau jawab. Gampangnya saya sudah punya tanggung jawab di sini. Selebihnya saya cuma mau memanfaatkan waktu dan fasilitas selagi ada. Dan soal ada yang cakep atau enggak, hoi tem… kenapa si pada beragumen sendiri ngecap saya ‘in flirting mode’ gitu? Dasar, kalian.

Well, minggu ini masih akan sama. Saya masih nomaden di rumah-kampus-puskom-rumah Sita. La, kenapa rumah Sita ikut-ikutan? (barangkali ada yang nanya). FYI, bapak ibu saya –dengan tanpa bermaksud menelantarkan – lagi pulang ke Surabaya ngurus… apalah itu namanya. Dan QQ, adek saya lagi nginep di kantor magangnya. Jadi, daripada saya menghabiskan malam-malam yang sunyi di rumah berhari-hari sendirian, saya berlindung sementara di rumah Sita. Lumayan, ada yang ngajak tebak-tebakan sebelum tidur.

Minggu ini sebagian besar orang kampus lagi mid, tapi saya enggak. Dan hal itu ga ngefek apa-apa. Tugas-tugas tetap dikumpulkan juga minggu ini dan baru satu yang (baru setengah) saya kerjakan. Uda tau gitu masi ngeblog juga? Disempet-sempetin. Ini juga sudah masuk di kertas A3 di lemari saya. Di baris paling bawah setelah mata kuliah terakhir. Judulnya ‘side job’.

Advertisements