Takut takut

by astridirma

Saya dulu takut hantu, takut gelap

Yah, dulu ibu secara tidak langsung mendoktrinkan pada saya tentang kemunculan hantu saat saya nakal. ‘..hi onok op iku..’ sambil menunjuk tempat gelap. ‘nek magrib pulang, akeh setan lewat..’ dan sebagainya.
Sebagai anak yang imajinajis, mulai saat itu saya jadi sering membentuk karakter-karakter bikinan kepala saya sendiri. Potongan furniture yang tidak lengkap di tempat yang gelap atau bentukan bayang-bayang yang tercetak di dinding… hingga… saya takut.
Saya takut bukan karena ada hantu beneran disitu, tapi karena imajinajis saya sendiri. Merugikan.
Tapi serius, saya nggak menyalahkan ibu saya, nggak terlalu menyalahkan maksudnya. Orang tua memang punya cara masing-masing untuk memberi pengertian pada anaknya yang saat itu masih kecil. Maksudnya juga pasti kawatir kalau anaknya yang kecil ada ditempat gelap sendirian… terus tau tau kebentur meja.. ya kan
Lambat laun.. laun yang lambat, saya mulai berpikir untuk tidak jadi penakut lagi. Kenapa ko saya takut ke kamar mandi sendiri waktu malam, kenapa ko saya takut jalan sendiri di jalan yang gelap dan sepi.. kenapa ko saya takut tidur disamping jendela.. kenapa ko saya nggak mau nonton film horror walaupun lucu.. merugikan. Semua merugikan.
Akhirnya saya buat doktrin baru untuk diri saya sendiri. Cukup. Nggak ada hantu yang tiba-tiba nongol di pojok ruang tamu. Nggak ada hantu yang ngintip di kamar mandi… dan di film horror itu artis, bukan hantu. That’s it.
Cukup dengan mengulang kata-kata itu berulang-ulang di kepala saya, keparnoan saya mulai berkurang.

Terapi lain yang saya lakukan sesimpel berpikr positif. Kalaupun saya bisa berimajinasi negatif, seharusnya pun bisa berimajinasi positif. Contohnya seperti di tengah malam yang semua orang sudah tertidur, tiba-tiba saya mendengar suara kresek kresek di luar.. di dengarkan pun jelas bukan suara gerak manusia..
Itu kucing. Pasti. Kalau bukan.. pasti itu tikus. Atau kodok atau ayam atau apalah makhluk hidup lain yang tergolong hewan. Simple. Semudah saya anggap bayangan tidak bergerak jadi seperti sosok tubuh tanpa kaki.
I made it.
Lagipula kalaupun itu makhluk hidup yang lain.. saya nggak takut karena saya pikir itu kucing.
Terapi selanjutnya: nonton film horor di bioskop.
Silly, but it works.
Sebenernya juga saya masih cemen nontonnya, masih suka sok sok nutupin mata pake jilbab, terus ngelirik dikit dikit.. hehe.

Hasilnya sekarang saya sudah nggak terlalu parno an kaya dulu.

Dari pengalaman saya ini, nantinya saya nggak mau ngajarin anak saya takut sama sesuatu-yg-seharusnya-tidak-ditakuti-itu. Pasti ada pengertian lain selain nakut-nakutin anak di tempat gelap. Dampak psikologisnya pasti ada sampai dewasa, kasian.

Lagipula memang sebaiknya kita nggak takut kan..

Advertisements