sudah ada

by astridirma

‘Dapet undangan tuh, si B nikah minggu depan’

Sms singkat temen saya tengah hari, yang langsung saya bales dengan singkat pula:

‘waaahh… :D’

Enggak, saya ga galau habis itu. Mainstream banget sih. Saya justru ingat Bhineka Tunggal Ika (kurang nasionalis apa coba). Jadi kalau ga salah itu artinya walaupun berbeda beda, tetap satu juga. Kalau dibalik kurang lebih jadi seperti ini: Walaupun lahirnya barengan tahunnya tapi nikahnya berbeda beda. (Iya, ga kurang tapi lebihnya banyak. Trims)

Jadi satu persatu temen sepermainan saya sudah menikah sekarang. Yang dulu kita belajar itung itungan bareng, les IPA bareng, main ke sawah bareng. Temen SD saya itu ngabarin kalo dia mau nikah 3 hari lagi, di malem malem tepat saya udah setengah merem. Lalu temen SMP saya, yang dulu barengan latihan pramuka, baris berbaris, kemah.. sudah nikah juga. Juga temen sekelas saya SMA, yang pacaran dari SMP sama pacarnya (yamasa sama pacar orang) setelah putus nyambung berapa kali, akhirnya nikah juga :’) Ga ketinggalan temen-temen kuliah, yang nikah sama temen sejurusan atau yang ternyata dapet kakak senior.

Saya ikut terharu. Cuma sedih, karena  saya ga bisa hadir di beberapa resepsinya.

Itu yang sudah menikah. Yang sebentar lagi menyusul nikah tambah banyak lagi. Walaupun sekarang LDRan sama pacar masing masing. Cukup saya dipamerin lewat twitter, tumblr atau facebook. Tapi enggak, saya ga galau. (Kalimat barusan diketik dengan banyak tekanan).

 ‘Mbak sudah nikah?’

Suatu saat ada yang tanya gitu, yang ga saya jawab tapi cuma cengengesan.

‘Tapi calon sudah ada kan?’

Kali ini saya tambah cengengesan.

Akhirnya ‘galau’ jadi trending topik dimana mana. Semisal selebritis, di Indonesia dia sudah melebihi ketenaran Syahrini bahkan sudah go internesyenel duluan sebelum Agnezmo.

Saya ga punya pacar. Saya juga ga punya gebetan. Tapi saya punya jodoh kok.

Jodoh saya sudah ditentukan sebelum saya bisa ngomong banyak atau itung itungan atau nulis blog seperti sekarang. Jodoh saya sudah tertulis namanya bahkan sebelum saya bisa mengeja nama saya sendiri. Saya punya jodoh. Cuma saja saya belum ketemu orangnya.

Advertisements